Responsif, Progresif, Produktif


Breaking News

welcome

Selamat Datang di website Resmi LPM MATA UNTIDAR | Salam Pers Mahasiswa | update terus di www.lpmmata.com | Kunjungi official account kami | Instagram: @lpmmata_untidar | Youtube: LPM MATA UNTIDAR

Rabu, 14 Desember 2016

Kami di Semarang

Kami di Semarang
Karya : Meyta

M
atahari terbit. Awan mulai cerah. Burung-burung ke sana-ke sini wujud kesenangan. Tata terbangun dari tidurnya. Dilihatnya jam pada layar HP. Matanya terbelalak melihat jam menunjukkan angka 06.45. Bergegaslah ia bangun dan merapikan tempat tidurnya. Tapi ia tambah terbelalak melihat seisi kamarnya seperti kapal pecah. Ia ingat bahwa sudah tiga hari belum merapikan kamar. Sampai terheran-heran apakah ini yang dinamakan kamar seorang gadis. Berdiri sebentar sambil memutar badan melihat kamar lalu bergegas mengambil handuk dan alat mandi. Tata lebih bersemangat untuk mandi daripada merapikan kamar. “Ngapain dibersiin, toh mau ditinggal,” ucapnya pada diri sendiri.
Lima belas menit berlalu. Tata selesai mandi dan mulai berias dilanjutkan berkemas. Diambilnya tas ransel abu-abu yang biasa dipakainya ke kampus. Lima helai baju, tiga celana, dan pakaian dalam serta alat make up dan mandi dimasukkannya ke dalam tas. Lalu mengambil HP yang sedang di-charger. Berharap teman-temannya belum sampai sini. Ternyata benar. Mereka baru saja mengabari kalau sudah sampai perbatasan. Bergegaslah Tata keluar kamar dan menuju kamar Lili. Dimintainya Lili untuk mengantarnya sampai pertigaan.
Cukup tiga menit Tata menunggu teman-temannya. Berpamitan dengan Lili dilanjut menuju motor Cici. Ira dengan Jeje dan Tata dengan Cici. Mulailah mereka menuju Semarang.
Beruntunglah mereka tidak kesiangan. Jalan antarprovinsi tidak terlalu menyeramkan bagi mereka. Iya tahu sendiri. Jalan antarprovinsi pasti dikuasai truk dan kendaraaan besar lainnya. Tapi kali ini mereka tidak harus berebut jalan. Jalan masih lumayan sepi. Namun tak ada niatan dari mereka untuk mengebut, mereka justru menikmati perjalanan mereka apalagi udara khas pagi hari masih sangat terasa.
Dua jam sudah mereka di perjalanan. “Sebentar lagi kita sampai, yeeee,” seru Cici.
“Yeeeee,”  jawab Tata juga. Tapi kesenangan mereka terhenti karena Jeje mengatakan kalau mereka salah jalan dan harus putar balik. Itu tandanya mereka harus mengulangi perjalanan selama tiga puluh menit.
“Ah sial, mana panas banget lagi,” gerutu Tata.
“Udah Ta, sante aja ga usah ngomel-ngomel nanti juga bakalan sampe kok.” Ira menenangkan.
Berputar baliklah mereka. Tapi tiga puluh menit yang mereka targetkan tidak terpenuhi. Semakin siang jalan semakin padat. Akhirnya perjalanan satu jam pun mereka lalui. Sekarang sampailah mereka di Candi Gedong Songo. Memarkirkan kendaraan dan berjalan menuju tempat pembelian tiket. Mereka mulai berjalan memasuki pintu masuk. Belum sempat mengunjungi candi tapi kedai makananlah yang mereka tuju pertama kali. Bergelut lama dengan padatnya jalan membuat mereka lapar.
“Ayok makan dulu buat isi perut. Kan nggak lucu kita pingsan cuma gara-gara nggak kuat nanjak.” celoteh Jeje.
“Tuh makanan di warung itu kayaknya enak-enak. Yok kesana aja,”  tambah Tata. Dipesanlah tiga porsi nasi goreng dan satu porsi gado-gado lengkap dengan empat gelas es jeruk.
Selesai makan Tata, Ira, Jeje, dan Cici mulai berjalan. Jalan yang mereka lalui mulai menanjak. “Ah kalo gini ya percuma kita makan, nanti sampe pucuk juga laper lagi, keluh Cici.
Ada sekitar lima belas menit mereka berjalan. Tak ditemuinya jalan lurus, yang ada hanya jalan yang semakin menanjak. Ada tanda panah bertuliskan ‘candi 1’ tapi saat itu banyak orang yang sedang berfoto di sana. Dilanjutkanlah mereka berjalan. Kali ini tujuan terakhirnya hanya sampai candi selanjutnya. Candi 2. Ya tulisan itu sekarang mereka temui. Tapi matahari semakin terik. Mereka enggan berlama-lama. Ekspektasi mereka terhadap tempat wisata ini terlalu tinggi. Mereka merasa sedikit kecewa karena tidak seindah yang dikira. Akhirnya setelah berfoto mereka bergeas pulang.
Kali ini Umbul Sidomukti adalah tujuan mereka. Tidak butuh waktu lama perjalanan dari candi ke umbul karena masih satu kawasan.
 “Aku yakin kita nggak bakal nyesel lagi. Ini lebih bagus banget,” ucap Jeje.
 “Yaa semoga saja.jawab Ira.
Tidak butuh waktu lama akhirnya mereka sampai. “Gilak aku suka banget sama tempat ini. Belom sampe umbulnya tapi udaranya enak banget, seger lagi,” ucap Tata.
“Bener banget kamu, Ta,”  kata Cici.
Mereka berjalan menuju umbul setelah membeli karcis. Suasana di umbul sangat ramai, walaupun ramai tapi tidak membuat sepat di mata. Semakin sore, umbul semakin ramai. Banyak yang ingin menyaksikan sunset cantik dari umbul sambil berenang. Tak terkecuali mereka. Sambil beristirahat dan menikmati suasana pegunungan, mereka berfoto ria. Empat jam di sana cukup membuat mereka senang.
Belum sempat melihat sunset, tapi langit berubah menjadi gelap. Mereka khawatir kalau hujan segera turun. Mau tak mau mereka harus mengakhiri perjalanan mereka hari ini. Toh malam mulai menjelang, tubuh mereka sudah saatnya diistirahatkan. Bergegaslah mereka berkemas-kemas dan pergi menuju kos teman mereka. “Ku harap bisa kesini lagi,” pinta Tata.

                                                                                                 

Tidak ada komentar:

'; (function() { var dsq = document.createElement('script'); dsq.type = 'text/javascript'; dsq.async = true; dsq.src = '//' + disqus_shortname + '.disqus.com/embed.js'; (document.getElementsByTagName('head')[0] || document.getElementsByTagName('body')[0]).appendChild(dsq); })();
Copyright© 2016 Designed By Fery Firmanda.. FeryZone dot Com