Responsif, Progresif, Produktif


Breaking News

welcome

Selamat Datang di website Resmi LPM MATA UNTIDAR | Salam Pers Mahasiswa | update terus di www.lpmmata.com | Kunjungi official account kami | Instagram: @lpmmata_untidar | Youtube: LPM MATA UNTIDAR

Rabu, 18 September 2019

Gala Premiere Film Titi Mangsa


TITI MANGSA : Film yang melalui penggarapan selama kurang lebih 7 bulan sejak bulan Februari sampai Agustus 2019 akhirnya launching

Magelang- Dor! Suasana menjadi pecah saat Gala Premiere film Titi Mangsa ditayangkan di BallRoom Hotel Atria Kota Magelang. Film yang diangkat dari kearifan lokal ini telah selesai launching.

Film yang disutradarai oleh Andika John Manggala sukses mengadakan Gala Premiere, kemarin (16/9). Delapan ratus pasang mata yang datang untuk menyaksikan perdana film Titi Mangsa di Ball Room Hotel Atria. Film yang menceritakan tentang perjuangan Pangeran Diponegoro itu sangat diapresiasi oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Magelang, “Kami mengapresiasi Film Titi Mangsa, kami berharap masyarakat Magelang lebih teredukasi, mencintai sejarah, dan upaya lebih baik untuk kebanggan identitas”, ujar salah satu perwakilan dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Magelang. 

Titi Mangsa juga digunakan untuk menjalankan strategi dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Magelang yaitu membawa kearifan lokal Magelang kepada masyarakat luas. “Ini adalah strategi kami untuk memperkenalkan kearifan lokal Magelang, tentang sejarah”, ujar wakil Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Magelang. Film Titi Mangsa segera ditayangkan di Bioskop Magelang sebagai tuntunan bukan tontonan semata. “Film ini sebagai tuntunan masyarakat bukan sekedar tontonan”, tegas Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Magelang.

Titi Mangsa memiliki alur yang sama dengan Babad Diponegoro. Film yang diperankan oleh Roni Sodewo yang merupakan keturunan ketujuh Pangeran Diponegoro. Hal ini lah yang menjadi kekhasan film tersebut. Menurut Roni, “Titi Mangsa memiliki arti bahwa sejarah kejayaan Magelang telah tiba saatnya, Pangeran Diponegoro menghentikan perang. Kita harus betul-betul menjaga yang dipinjamkan para pahlawan dan sudah saatnya kita sadar”. 

Melalui penggarapan selama kurang lebih 7 bulan sejak bulan Februari sampai Agustus 2019. Dilakukan oleh 27 tallent, 18 Pandora Film, dan 50 orang ekstras, Titi Mangsa masih dirasa belum memuaskan oleh sang sutradara.  Sutradara film ini mengatakan beliau kurang puas dengan film yang digarapnya “Saya kurang puas dengan film ini”, ujar John. Hal ini, disebabkan oleh 80% crew yang belum memproduksi film sebelumnya.
 (EW, GW)

Tidak ada komentar:

'; (function() { var dsq = document.createElement('script'); dsq.type = 'text/javascript'; dsq.async = true; dsq.src = '//' + disqus_shortname + '.disqus.com/embed.js'; (document.getElementsByTagName('head')[0] || document.getElementsByTagName('body')[0]).appendChild(dsq); })();
Copyright© 2016 Designed By Fery Firmanda.. FeryZone dot Com