Responsif, Progresif, Produktif


Breaking News

welcome

Selamat Datang di website Resmi LPM MATA UNTIDAR | Salam Pers Mahasiswa | update terus di www.lpmmata.com | Kunjungi official account kami | Instagram: @lpmmata_untidar | Youtube: LPM MATA UNTIDAR

Selasa, 28 November 2017

150 Maba Sipil Tanam Pohon di Gunung Tidar

TANAM: Penanaman pohon tatebuya di Gunung Tidar oleh Muhammad Amin (kiri), 
                 Kepala Jurusan Teknik Sipil Untidar bersama Kepala UPT Kawasan 
                 Gunung Tidar, Widodo (kanan).
Jika biasanya bakti sosial berbentuk kegiatan yang berkaitan dengan masyarakat, Himpunan Mahasiswa Teknik Sipil (HMTS) Universitas Tidar punya cara lain untuk bersosial. Kemarin, Sabtu (10/11), HMTS ajak 150 mahasiswa baru Teknik Sipil beramai-ramai tanam 22 pohon di Gunung Tidar.
Ketua Panitia, Fuad Trilaksono mengatakan terdapat dua jenis pohon yang ditanam di sana. “Ada 12 pohon tatebuya dan 10 pohon pisang,” katanya.
Ia menerangkan pemilihan pohon ini mempertimbangkan jumlah kera penghuni yang kini melonjak pesat. “Jumlahnya banyak, sedangkan bahan makanan masih terbatas. Inilah yang menjadi pertimbangan,” jelasnya.
Seperti yang dilansir Kompas, Catatan UPT Kawasan Gunung Tidar Magelang menyebutkan bahwa setiap tahun populasi kera cenderung meningkat drastis. Dalam jangka waktu dua tahun saja, perkembangbiakan binatang primata itu mencapai 100 persen.
Kepala Sub Bagian Tata Usaha (TU) UPT Kawasan Gunung Tidar, SW Wahyuono, beberapa waktu lalu menyebutkan tahun 2015, jumlah kera ekor panjang tidak lebih dari 300 ekor. Namun, semester pertama 2017 ini jumlahnya bertambah hingga sekitar 600 ekor.
“Empat bulan lalu, tim dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta melakukan penelitian yang hasilnya menyebutkan bahwa ada sekitar 600 ekor monyet hidup di Gunung Tidar saat ini,” papar Wahyu.
Sementara pemilihan pohon tatebuya, Fuad menambahkan, melihat dari segi potensi wisata yang ada di sana. “Kita lihat potensi di sana. Banyak wisatawan yang berkunjung. Ini menjadi salah satu hal yang akan meningkatkan daya tarik wisatawan,” ujarnya.
Dirinya menambahkan, penanaman ini dilakukan di dua titik. Pohon tatebuya ditanam di puncak bukit, sedangkan pohon pisang di lembah. “Untuk tatebuya di atas, sedangkan pisang di bawah,” lanjutnya.
Di sisi lain, mahasiswa Teknik Sipil semester 3 itu menerangkan kegiatan ini dilakukan sebagai perwujudan dari salah satu Tridharma Perguruan Tinggi, pengabdian masyarakat. “Ini adalah satu bentuk dari pelaksanaan Tridharma Perguruan Tinggi yakni pengabdian kepada masyarakat. Tapi kami mengemasnya dengan cara yang berbeda. Berbakti sosial dengan lingkungan sekitar,” ungkapnya.
Menurutnya, kegiatan ini mampu mengajak mahasiswa untuk lebih mengenal wisata yang ada di Magelang sekaligus mengajak untuk menghargai alam sekitar. “Terutama bagi mahasiswa yang belum pernah ke Gunung Tidar,” tambahnya.
Senada dengan Fuad, salah satu peserta baksos, Julian Winantun  Triniko turut mengapresiasi kegiatan ini. “Sangat bermanfaat sebagai ajang pengenalan wisata di Magelang. Sekaligus lebih bisa mencintai lingkungan,” katanya.(Flo)

Tidak ada komentar:

'; (function() { var dsq = document.createElement('script'); dsq.type = 'text/javascript'; dsq.async = true; dsq.src = '//' + disqus_shortname + '.disqus.com/embed.js'; (document.getElementsByTagName('head')[0] || document.getElementsByTagName('body')[0]).appendChild(dsq); })();
Copyright© 2016 Designed By Fery Firmanda.. FeryZone dot Com