Responsif, Progresif, Produktif


Breaking News

welcome

Selamat Datang di website Resmi LPM MATA UNTIDAR | Salam Pers Mahasiswa | update terus di www.lpmmata.com | Kunjungi official account kami | Instagram: @lpmmata_untidar | Youtube: LPM MATA UNTIDAR

Minggu, 27 Agustus 2017

Masuk kabinet atau jadi jurnalis? Najwa: Jurnalis!

Keterangan Foto: Najwa Shihab ketika dimintai keterangan oleh awak media. (foto: Makhruf)

Duta Baca Perpustakaan Nasional Indonesia, Najwa Shihab kembali menepis isu yang beredar terkait diusungnya nama mantan tuan rumah Mata Najwa ini menjadi Menteri Sosial. Ia mengaku masih mencintai profesinya sebagai jurnalis. Bahkan dengan tegas ia mengatakan tetap memilih menjadi jurnalis jika benar dicanangkan untuk masuk ke kabinet.

“Yang jelas saya masih sangat cinta menjadi jurnalis. Saya yakin orang-orang di bidang ini tahu, pekerjaan jurnalis adalah pekerjaan yang bisa menjadi candu,” terang Najwa usai menjadi pembicara pada Roadshow Perpustakaan Nasional di Gedung Kyai Sepanjang Magelang, kemarin (26/8).

Wanita yang akrab disapa Nana itu kembali menerangkan bahwa keputusannya untuk mundur dari program bincang Mata Najwa bukan berarti ia akan meninggalkan profesinya sebagai jurnalis. Ia juga mengelak kedatangannya beberapa waktu lalu ke istana negara karena ditunjuk mengisi kursi Khofifah Indar Parawansa yang akan maju sebagai Calon Gubernur Jawa Timur pada 2018 mendatang.
“Hanya ada dua tujuan kalau saya ke sana. Pertama sebagai wartawan dan kedua sebagai duta baca,” kata Najwa.
Ia mengatakan secara intens mengunjungi istana negara bukan untuk bertemu dengan Presiden Joko Widodo tetapi dengan Menteri Sekretaris Negara Pratikno. “Yang dibicarakan kaitannya sebagai duta baca. Kami berdiskusi mengenai kegiatan literasi apa yang bisa dilakukan. Juga follow-up tentang keputusan Jokowi yang menggratiskan setiap tanggal 17 untuk mengirim buku,” akunya. Ia bahkan mengaku setiap kali ke istana tidak bertemu langsung dengan orang nomor satu di Indonesia, Jokowi.

“Kalau semua orang mengaitkan kenapa saya ke istana, tujuannya untuk duta baca. Tidak ada hubungannya dengan kabinet,” tegasnya kepada awak media. “Resuffle hanya Tuhan dan Pak Jokowi yang tahu,” tambah Najwa.

Najwa menjelaskan ada banyak cara untuk berkontribusi pada negeri. Sampai detik ini ia merasa kontribusi paling maksimal yang bisa ia lakukan adalah dengan menjadi jurnalis. Menurutnya pekerjaan ini adalah profesi yang sampai sekarang masih banyak manfaatnya daripada mudaratnya.

“Mohon doanya, tapi doanya jangan didorong-dorong ke yang lain. Doanya tetap istiqomah jadi jurnalis. Kalau masuk politik di masa sekarang saya jauh akan lebih merasa berbakti kepada negeri lewat profesi saya yang menjadi jurnalis,” katanya.

Pada kesempatan ini ia juga mengatakan bahwa dua hari lalu usai merampungkan episode final Mata Najwa yang akan tayag 30 Agustus mendatang. “Biasa jadi presenter yang menanyai tapi ganti ditanyai di episode final nanti,” kata Najwa. Program Mata Najwa berjudul 'Catatan Tanpa Titik' merupakan tayangan penutup setelah selama tiga pekan di Agustus ini akan ditayangkan kumpulan episode lama yang sangat bermakna dari total 511 episode Mata Najwa yang ada. (Flo)

Tidak ada komentar:

'; (function() { var dsq = document.createElement('script'); dsq.type = 'text/javascript'; dsq.async = true; dsq.src = '//' + disqus_shortname + '.disqus.com/embed.js'; (document.getElementsByTagName('head')[0] || document.getElementsByTagName('body')[0]).appendChild(dsq); })();
Copyright© 2016 Designed By Fery Firmanda.. FeryZone dot Com